Bahaya, Hindari Makan Kepala Ikan Mulai Sekarang

 Di balik manfaat kesehatannya, ikan juga memiliki racun alami yang tidak dapat dihilangkan dengan proses dimasak atau dibekukan.

Masalahnya, ikan di laut Indonesia begitu berlimpah dan berprotein tinggi.

Seperti diungkap Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dalam bookletnya yang menyebutkan, racun Ciguatoksin misalnya, paling umum ditemui.

Racun ini berasal dari dinoflagelata, mikroorganisme laut yang menempel dan tumbuh pada karang mati.

Ciguatoksin umumnya terakumulasi pada organ dalam, kepala, dan sisik ikan. Racun ini juga terdapat pada hewan herbivora dan karnivora.



Begitupun dengan ikan yang hidup di karang, seperti Potato grouper, Tiger grouper, High Fin Grouper, Hump Head Wrasse, Flowery Grouper dan Leopard Coral Grouper (jenis kerapu).

Lantas bagaimana mencegah keracunan produk perikanan? BPOM mencatat ada 7 poin yang perlu diperhatikan, yaitu:

Jangan mengonsumsi produk perikanan terutama ikan yang hidup di karang dalam jumlah besar

Jangan mengonsumsi produk perikanan yang tidak jelas jenis dan asal-usulnya

Kurangi konsumsi ikan karang terutama yang ukurannya besar (di atas tiga kilogram)

Hindari mengonsumsi kepala udang, kepala ikan dan organ dalam produk perikanan karena penumpukan toksin pada bagian itu

Hindari mengonsumsi organ dalam dan sisik ikan karang

Hindari minuman beralkohol dan kacang-kacangan ketika mengonsumsi ikan karang karena dapat meningkatkan keparahan keracunan

Simpan produk perikanan pada suhu rendah untuk mencegah pertumbuhan bakteri

0 Response to "Bahaya, Hindari Makan Kepala Ikan Mulai Sekarang"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel